Bantu Evakuasi Korban, Kemenkes Datangkan Kontainer Pendingin Jenazah ke Pandeglang

Peristiwa
Astri Sofyanti
26 Des 2018   13:32 WIB

Komentar
Bantu Evakuasi Korban, Kemenkes Datangkan Kontainer Pendingin Jenazah ke Pandeglang

Korban Tsunami Selat sunda (Foto : Istimewa)

Trubus.id --  Memasuki hari keempat, usai diterjang Tsunami Selat Sunda, jumlah korban terus bertambah. Menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Selasa (25/12) sore pukul 17.00, korban meninggal dunia telah mencapai 409 jiwa. Sebanyak 299 korban ditemukan di wilayah Banten dan sisanya 110 jiwa di Provinsi Lampung.

Sampai saat ini petugas gabugan masih berupaya mencari keberadaan korban yang diperkirakan masih tertimbun.

Menurut dr. Achmad Yurianto, Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan, Rabu (26/12) mengatakan, setiap jenazah yang masuk ke rumah sakit akan diidentifikasi terlebih dahulu oleh Tim DVI Polri. Setelah teridentifikasi, jenazah dapat diserahkan ke keluarga korban.

"Proses identifikasi membutuhkan waktu dan belum tentu jenazah langsung diambil oleh keluarga. Dampaknya dapat terjadi penumpukan jenazah di rumah sakit. Padahal, rumah sakit daerah yang saat ini menampung jenazah korban tsunami belum memiliki alat pendingin jenazah yang memadai," ujarnya melalui siaran resmi Kementerian Kesehatan yang diterima Trubus.id di Jakarta, Rabu (26/12).

Menanggapi hal tersebut, Pelaksana Tugas Deputi Bidang Koordinasi Kerawanan Sosial dan Dampak Bencana Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Sonny Harry B Harmadi menjelaskan bahwa pemerintah akan selalu memastikan penanganan korban dampak bencana dapat berjalan dengan baik.

"Ibu Menko minta agar penanganan seluruh korban dampak bencana, termasuk jenazah, harus sebaik mungkin," ujar Sonny.

Merespons keterbatasan alat pendingin untuk jenazah di RSUD Berkah Pandeglang dan terus bertambahnya jumlah korban yang ditemukan, Kementerian Kesehatan hari Senin sore telah mengirimkan 1 unit kontainer pendingin untuk jenazah.

"Memperhatikan kebutuhan yang ada, kami kemarin siang berkoordinasi dengan Tim DVI Polri, mengirimkan kontainer pendingin untuk jenazah dari Jakarta ke Pandeglang. Namun perlu dipahami bahwa pengangkutan kontainer membutuhkan proses karena diangkut dengan truk trailer," terang Ahmad Yurianto kembali.

Menanggapi respons Kemenkes, Sonny mengapresiasi langkah tersebut. "Tapi saya juga sampaikan ke Kemenkes, kontainer yang tersedia harus dapat menampung kebutuhan. Saat mendampingi kunjungan Ibu Menko ke Lampung Selatan, beliau instruksikan saya agar cek kondisi di lapangan. Jika belum dapat menampung tambahan jenazah, agar Kemenkes segera menambah kontainer pendingin jenazah," ucap Sonny.

Kementerian Kesehatan sendiri sudah siap untuk segera mengirimkan kembali kontainer dimaksud jika kebutuhannya lebih besar dari kapasitas saat ini.

"Satu unit kontainer yang ada dapat menampung 50 jenazah. Hingga sore tadi tersisa 20 jenazah yang sudah teridentifikasi namun belum diambil keluarga. Kami akan cek segera tambahan jenazah malam ini, jika melampaui kapasitas 50 jenazah, kami akan segera koordinasi dengan Kepala RSUD dan Tim DVI Polri untuk memesan kontainer pendingin tambahan," tutup Yurianto.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: