Peneliti Ungkap Bawang Merah dan Putih Efektif Kurangi Risiko Kanker Payudara

Life
Syahroni
24 Sep 2019   12:00 WIB

Komentar
Peneliti Ungkap Bawang Merah dan Putih Efektif Kurangi Risiko Kanker Payudara

Bawang merah dan bawang putih pada makanan khas Puerto Rico membantu wanita di negara itu terhindar dari kanker payudara. (Foto : Istimewa)

Trubus.id -- Bawang merah dan bawang putih adalah bahan utama dalam sofrito, bumbu yang merupakan makanan pokok Puerto Rico. Namun di negara itu, kedua jenis bawang ini juga menjadi resep untuk mengurangi risiko kanker payudara.

Temuan itu sendiri merupakan hasil sebuah penelitian yang dipimpin oleh para peneliti Universitas di Buffalo dan Universitas Puerto Rico. Penelitian ini adalah studi berbasis populasi pertama yang meneliti hubungan antara konsumsi bawang merah dan bawang putih dan kanker payudara di Puerto Rico. Hasilnya dipublikasikan dalam jurnal Nutrition and Cancer.

"Kami menemukan bahwa di antara wanita Puerto Rico, asupan bawang dan bawang putih, serta sofrito, dikaitkan dengan penurunan risiko kanker payudara," kata Gauri Desai, penulis utama studi tersebut, yang merupakan epidemiologi Ph.D. pelajar di Fakultas Kesehatan Masyarakat dan Profesi Kesehatan UB.

Baca Lainnya : Studi: Risiko Kanker Payudara dari Penggunaan HRT, 2 Kali Lipat dari yang Diperkirakan

Faktanya, mereka yang mengkonsumsi sofrito lebih dari sekali per hari memiliki 67% penurunan risiko dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah memakannya. Gagasan untuk penelitian ini berasal dari bukti ilmiah sebelumnya yang menunjukkan bahwa makan bawang merah dan bawang putih mungkin memiliki efek perlindungan terhadap kanker.

"Mempelajari wanita Puerto Rico yang mengonsumsi banyak bawang merah dan bawang putih sebagai sofrito adalah unik," kata Desai, menambahkan bahwa itu adalah asupan total bawang dan bawang putih, bukan sofrito saja, yang dikaitkan dengan risiko kanker payudara.

Puerto Rico adalah tempat yang sempurna untuk belajar, karena wanita di sana mengonsumsi bawang merah dan bawang putih dalam jumlah yang lebih besar daripada di Eropa dan AS, sebagian besar karena popularitas sofrito, kata Desai. Bawang dan bawang putih juga dimakan secara teratur dalam "guisos" (semur), serta dalam masakan berbasis kacang dan nasi dalam masakan Puerto Rico.

Selain itu, "Puerto Rico memiliki tingkat kanker payudara yang lebih rendah dibandingkan dengan daratan AS, yang membuatnya menjadi populasi penting untuk dipelajari," kata Desai.

"Ada sangat sedikit penelitian tentang kanker payudara di Puerto Riko. Studi ini adalah kolaborasi antara rekan-rekan saya di UB dan di University of Puerto Rico untuk membantu kami memahami mengapa tingkat ada lebih rendah daripada di seluruh AS, dan mengapa tingkat di sana terus meningkat sementara mereka menurun di seluruh Amerika Serikat," kata rekan penulis studi Jo Freudenheim, Ph.D., ketua epidemiologi dan kesehatan lingkungan di UB.

Baca Lainnya : Cegah Risiko Stroke Hingga Kanker Payudara, Ini Manfaat Telur Rebus Bagi Kesehatan

Lantas, mengapa fokus pada dua bahan ini? "Bawang merah dan bawang putih kaya akan senyawa flavonol dan organosulfar," kata Desai.

Secara khusus, bawang putih mengandung senyawa seperti S-allylcysteine, dialil sulfida dan dialil disulfida, sedangkan bawang merah mengandung alk (en) yl sistein sulfoksida.

"Senyawa ini menunjukkan sifat anti kanker pada manusia, serta dalam penelitian pada hewan percobaan," kata Lina Mu, penulis senior studi tersebut, yang merupakan profesor epidemiologi dan kesehatan lingkungan di UB.

Peserta studi terdaftar dalam Studi Kanker Payudara Atabey, sebuah studi kasus-kontrol yang dinamai dewi kesuburan Puerto Rico. Studi ini dilakukan antara 2008 dan 2014 dan melibatkan 314 wanita dengan kanker payudara dan 346 subyek kontrol. [RN]
 

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          

Dosen IPB University Berbagi Tips Merawat Ikan Hias

Life   12 Jan 2021 - 10:50 WIB
Bagikan:          
Bagikan: